Taruhan Juventus-Roma antara persaingan dan mekanisme harus diminyaki

Taruhan Juventus-Roma antara persaingan dan mekanisme harus diminyaki

Juventus-Roma tidak pernah menjadi pertandingan yang sepele, terlepas dari apakah Scudetto dipertaruhkan atau hanya valid untuk arsip. Perubahan pasar terakhir – membaca transfer Paulo Dybala ke nol di Giallorossi dan Zaniolo yang selalu mungkin dalam warna hitam dan putih – tidak melakukan apa pun selain mengabadikan tradisi kepahitan olahraga. Mari kita lihat apakah, dari sudut pandang taruhan, ini dapat diterjemahkan menjadi keuntungan ekonomi. Dan, bagaimanapun, mari kita coba mencari ide dengan minat yang lebih besar dari berbagai pasar taruhan di Juventus-Roma (Sabtu 27 Agustus, 18:30).

Juventus-Roma, yang ketiga sudah ujian

Langkah salah yang dicatat di Genoa dengan Sampdoria akan menunjukkan bahwa pertandingan Juventus-Roma ini bisa menjadi pertandingan yang sulit hanya untuk bianconeri, tetapi kenyataannya tidak demikian. Roma asuhan Mourinho, setelah pasar yang benar-benar menarik terakhir, dipanggil ke kejuaraan sebagai protagonis, tetapi di atas segalanya untuk membuktikan bahwa itu ada dalam pertandingan yang penting.

Bagaimana Juve dan Massimiliano Allegri tiba

Pers, yang terkenal lunak terhadapnya bahkan dalam pertunjukan yang paling buram, kali ini mulai menyerang Max Allegri setelah penampilan yang lesu melawan Sampdoria. Melemparkannya ke dalam ironi tidak selalu berhasil, dan bahkan mengajukan alibi ketidakhadiran – tidak diragukan lagi serius – tidak meyakinkan, jika lawannya adalah tim yang ditakdirkan untuk berjuang demi keselamatan dan dengan staf yang tampak lebih rendah.

Keraguan bahwa waktu yang berharga telah hilang – dan sedang hilang – melayang di kepala para penggemar dan profesional, di tengah kesalahpahaman taktis, kesenjangan dalam staf dan kurangnya penggunaan sumber daya muda yang dicemburui oleh separuh Serie A (Rovella, Miretti, Fagioli ).

Bagaimana Roma dan Jose Mourinho tiba

Dua kemenangan dalam banyak permainan tidak akan pernah menjadi kartu nama yang buruk. Namun, sebagai pendukung iblis, fakta bahwa mereka unggul 1-0 melawan Salernitana dan Cremonese membutuhkan setidaknya perhatian ekstra. Tentu, Roma telah menembak 47 kali secara keseluruhan dalam dua pertandingan, tetapi melawan dua lawan yang jelas lebih rendah mereka selalu kebobolan sedikit keunggulan dalam penguasaan bola. Kami sangat menyadari bahwa permainan posisi Mourinho menyediakan pusat gravitasi yang cukup rendah di fase non-kepemilikan, sehingga memungkinkan lawannya untuk bermanuver. Namun, tim dengan sosok teknis seperti Roma ini bisa dan harus berbuat lebih banyak dalam hal manajemen pertandingan.

Pasar sasaran: kita menuju ke bawah

Empat pertandingan, nol gol kebobolan. Skor bertahan di awal kejuaraan berbicara dengan sangat jelas, baik untuk Juve maupun untuk Roma. Namun, bukan hanya karena alasan inilah Juventus-Roma pada Sabtu sore tampak lebih seperti gol di bawah 2,5 daripada pertandingan berlebih. Bianconeri telah menunjukkan bahwa mereka masih dalam konstruksi, dan tanpa pemain yang mampu menciptakan keunggulan numerik (Di Maria, Chiesa absen, Cuadrado tidak fit dan Kostic berlari masuk) tidak ada peluang mencetak gol. Roma asuhan Mourinho, yang tahun lalu merupakan salah satu yang terburuk dalam hal gol yang dicetak dan gol yang diharapkan (hanya Genoa, Cagliari dan Salernitana yang mencapai keseimbangan yang lebih buruk), memulai musim dengan cara yang sama. Setelah 2 hari, ini sudah menjadi yang terburuk dalam statistik khusus ini, dengan 2 gol dicetak melawan 5,90 xG (saldo negatif 3,90). Apa maksud dari data ini? Bahwa Mourinho belum menemukan cara untuk memanfaatkan potensi ofensif yang luar biasa.

U/O 2,5 gol: di bawah – kuota 888sport 1,80 (stake 6/10)

Sanksi: Pertandingan Juventus-Roma dari atas

Jika dari sudut pandang realisasi baik Juventus dan Giallorossi dipertimbangkan – untuk alasan yang berbeda – lokasi konstruksi masih dalam pembangunan, pada tingkat disiplin Juventus-Roma ini hanya bisa menjadi pertandingan yang harus dilingkari merah. Rivalitas historis antara dua kotak, yang dalam beberapa hal kadang-kadang juga tercermin di lapangan, tetapi juga karakter yang kuat dari kedua pelatih dan upaya dalam menciptakan dalam menghadapi kemudahan yang lebih besar dalam menghancurkan, adalah semua elemen yang digabungkan untuk dipertimbangkan. pertandingan ini berpotensi tinggi untuk lencana. Cukuplah untuk mengatakan bahwa tahun lalu, di mana Mourinho dan Allegri sudah saling berhadapan, dua Juve-Roma di kejuaraan berjumlah sekitar 15 kuning dan satu merah. Wasit yang dipilih juga ditambahkan ke sejarah baru-baru ini, seperti yang akan kita lihat segera.

Prediksi hari ini

Sepak bola Liga Sabtu 27 Agustus 2022 – Berdoa 22:00

Keberangkatan di bawah ekspektasi untuk Sevilla, yang keluar dari 2 pertandingan liga pertama dengan hasil imbang dan satu kekalahan. Melawan Almeria, Suso dan Acuna masih akan absen. Almeria juga mencetak 1 poin dalam 2 pertandingan pertama La Liga, dan kedua tim sama-sama bangkit dari 3 kekalahan dalam 5 pertandingan terakhir. Preseden jelas mendukung Sevilla, dengan 6 kemenangan berturut-turut diperoleh di lapangan Almeria dan hanya dengan 3 gol yang dicetak oleh tuan rumah. Namun kali ini, ada suasana gol dari kedua belah pihak dan kami mengincar satu gol / gol dengan pembagian yang menarik.

Formula 1 Formula 1 dom 28 lalu 2022 – bijih 15:00

Pada minggu sebelum Grand Prix Ardennes, ada banyak pembicaraan di koridor Maranello tentang bagaimana Leclerc mungkin bisa mendapatkan keuntungan dari unit daya baru mengingat Spa, yang di satu sisi akan memberinya lebih banyak kuda, di sisi lain. sisi lain itu akan biaya posisi grid. Dengan Mercedes sangat dekat dengan Red Bull, tapi mungkin masih tidak secepat Verstappen, kami pikir pembalap Belanda itu adalah favorit. Kuota yang harus diambil sebelum kualifikasi.

Menang acara

Sepak bola Liga Premier dom 28 lalu 2022 – bijih 15:00

Aston Villa menghadapi West Ham United di Villa Park di babak keempat Liga Premier. The Villans yang kembali dari kekalahan 3-1 melawan Crystal Palace, dengan anak asuh Gerrard yang akan mencoba untuk kembali ke jalurnya, memulihkan Bailey, Ramsey, Buendia dan Watkins setelah pertandingan di Piala.

The Hammers, di sisi lain, terjebak di dasar klasemen dengan nol poin di kantong mereka, dan – mengingat pengejaran poin mereka yang putus asa – mungkin masuk akal untuk membidik tanda “gol” untuk kedua tim.

Temukan semua prediksi

Oleh karena itu kami dapat berhipotesis taruhan progresif, seperti berikut:

Poin kartu U / O: lebih dari 4,5 – SNAI share 1,30 (stake 7/10) over 5,5 – SNAI share 1,77 (stake 5/10) over 6,5 – SNAI share 2,45 (stake 2/10)

Wasit Juventus-Roma

Massimiliano Irrati adalah wasit yang ditunjuk untuk pertandingan besar yang tidak bisa dilewatkan ini. Seperti halnya Juventus-Roma yang menghargai diri sendiri, tidak ada kekurangan kontroversi, lebih banyak di pihak Juventus. Skor Irrati, salah satu peluit paling berpengalaman di liga, berbicara tentang karir rata-rata 4,85 kartu kuning per game.

Irrati tidak diragukan lagi memimpin dengan baik ke Giallorossi, yang telah menjadi wasit dalam karirnya sebanyak 21 kali dengan 12 kemenangan, 5 seri dan hanya 4 kekalahan. Lumayan juga skor bersama Bianconeri, 14 kali diarahkan dengan 9 kemenangan Juventus, 2 imbang dan 3 kekalahan.

Pemain yang Harus Ditonton: Smalling

Mungkin seseorang berharap menemukan Paulo Dybala, lawan pertamanya di Stadion setelah beberapa musim sebagai pemain dan ikon Juventus. Namun, ace Argentina masih dalam proses penyesuaian dan asumsi taruhan menawan padanya tampak seperti risiko tinggi saat ini.

Sosok-sosok Roma asuhan Mourinho malah mengarahkan pandangan pada pemain kelas dua, seperti Chris Smalling misalnya. Bek Inggris berpengalaman adalah salah satu dengan kecenderungan alami untuk mencari gol pada bola mati. Fakta bahwa Smalling adalah pemenang pertandingan melawan Cremonese, tepatnya dengan sebuah sundulan pada perkembangan sepak pojok, mungkin tampak kebetulan tetapi mungkin tidak sepenuhnya demikian.

Sudah di kejuaraan terakhir, Roma asuhan Mourinho telah menandai dirinya sebagai salah satu tim yang paling mencari kesimpulan dari tendangan bebas, dan juga musim ini jumlah kesimpulan yang lahir dari perkembangan situasi semacam ini telah tiba di angka ganda setelah dua pertandingan (10).

Lebih jauh lagi, perlu dipertimbangkan bahwa Juve, meski belum kebobolan gol seperti halnya Roma, memiliki elemen baru dalam pertahanan dan mekanisme yang belum sempurna dalam mengawasi situasi bola mati.

Semua hal dipertimbangkan, peluang yang ditawarkan Sisal untuk Chris Smalling, yang mencetak setidaknya satu tembakan ke gawang, menurut kami sangat menarik.

Chris Smalling lebih dari 0,5 tiri di porta: kuota Sisal 6,00 (stake 3/10)

Ikuti Bar Olahraga kami

Untuk tetap mendapat informasi terbaru tentang acara, peluang, dan prediksi, ikuti saluran Bar Sport kami di Telegram.

MENGIKUTI

(Gratis!)

Author: Eugene Williams