perangkap dan pesona debut yang tidak seimbang

perangkap dan pesona debut yang tidak seimbang

Seberapa pentingkah pramusim? Kami akan segera mengetahuinya, karena Serie A hampir tiba dan Lecce-Inter adalah pertandingan yang telah kami pilih untuk analisis “pertandingan besar” kami.

Lecce-Inter, jebakan head-and-tail di awal

Jelas, di awal musim, kita tidak bisa berbicara tentang head-to-tail, tetapi sebenarnya Lecce-Inter adalah sesuatu yang sangat mirip dengannya. Tanpa mempertimbangkan tradisi kedua klub, anggap saja Inter, dengan pasar tabungannya karena kebutuhan anggaran, masih menghabiskan sekitar 30 juta, setelah dikurangi pendapatan. Lecce, dalam kebutuhan mutlak untuk memperkuat dirinya sendiri mengingat lompatan dalam kategori, telah memperbarui staf secara radikal, dengan saldo negatif… 3,7 juta. Ini untuk mengatakan bahwa sepak bola selalu merupakan masalah kategori, dan secara objektif Inter adalah beberapa kategori di atas Lecce.

Antara kesenjangan teknis dan pasar yang tidak diketahui

Tapi apakah uang segalanya? Benar-benar tidak. Terlebih lagi dalam sepak bola dalam krisis seperti Italia, kompetensi mengambil bobot spesifik yang lebih tinggi. “Preflop” setiap pemain yang memanaskan bangku cadangan di Inter akan menjadi starter di Lecce (dan di beberapa tim Serie A lainnya), tetapi hari ini kita tidak dapat mengetahui apakah berbagai Samek dan Banda akan menjadi celah pasar baru, atau apakah Ceesay akan mengkonfirmasi dari kami musim stratosfer baru saja dimainkan di Zurich. Bagaimanapun, pasar di Lecce selalu ditangani oleh Pantaleo Corvino, seseorang yang telah menemukan beberapa bakat dalam karirnya …

Pentingnya pengaturan waktu dengan nama besar

Karena itu, uang, angka, dan statistik diperhitungkan dalam sepak bola, tetapi juga parameter lain yang lebih “tidak terlihat”. Umumnya, ketika yang kecil menghadapi yang besar, momen di mana pertandingan dimainkan juga sangat diperhitungkan. Bisa jadi di awal musim dengan kaki sang juara yang berharga masih penuh dengan persiapan, yang diperlukan untuk mengatasi keausan musim yang sangat panjang. Atau bisa terjadi menghadapi skuadron ketika memiliki komitmen Eropa yang berbeda, ia harus mengukur kekuatannya dan bahkan memperbaiki beberapa cedera. Di sini, kemungkinan kasus tidak terbatas. Biasanya, yang baru dipromosikan yang menghadapi besar di awal kejuaraan memiliki nasib yang ditandai.

Bagaimana Lecce dan Marco Baroni tiba

Lecce, bagaimanapun, tidak tampak sangat siap dalam acara musiman pertama. Kekalahan di Piala Italia melawan Cittadella adalah simbol dalam hal ini.

Marco Baroni berada dalam pengalaman keempatnya sebagai manajer di Serie A, yang kedua di mana ia memiliki kesempatan untuk memulai musim. Yang pertama tidak berjalan dengan baik, dengan 9 kekalahan dalam banyak pertandingan yang menyebabkan pengecualian dari Benevento, setelah menjadi pendukung promosi bersejarah pertama ke A of the witches. Singkatnya, Baroni adalah salah satu teknisi yang ingin membuktikan bahwa dia pantas untuk kategori tersebut, tetapi Lecce-nya telah banyak berubah dibandingkan dengan apa yang telah dicapai promosi. Dan mengubah bagian yang berbeda, Anda tahu, selalu membutuhkan sesuatu dalam hal pembelajaran dan waktu adaptasi.

Bagaimana Inter dan Simone Inzaghi tiba

Di sisi lain adalah Simone Inzaghi yang memegang kapal perang sungguhan. Setelah scudetto lolos di final kejuaraan terakhir, Marotta tak mau lagi gagal. Selalu ada pasar yang tidak diketahui seperti Skriniar, bahkan jika kepergiannya ke PSG tampaknya semakin kecil kemungkinannya setiap hari. Tentu saja pertahanan pra-musim yang tersisa cukup diinginkan, dengan gol-gol yang dicetak bahkan oleh tim-tim biasa-biasa saja dan sebuah goleada kebobolan oleh Villarreal.

Apa yang baru saja dikatakan tidak memberi wewenang kepada kami untuk berpikir bahwa hal yang sama juga harus terjadi di musim pertama kejuaraan. Lecce, seperti yang disebutkan, telah banyak berubah dan dalam peran kunci: Lucioni di pertahanan dan Coda dalam serangan, dua pemimpin dalam beberapa musim terakhir, hilang.

Argumen lain, mungkin, adalah berurusan dengan tim yang baru dipromosikan yang telah mempertahankan struktur dan strukturnya dari tahun sebelumnya. Juga untuk alasan ini kami tidak terlalu yakin dengan hipotesis yang umumnya kami mainkan dalam jenis permainan ini, yaitu kemenangan besar dengan menderita setidaknya satu gol. Jika ada, mereka menyukai gagasan 2 dengan handicap (-1), atau kesuksesan Inter dengan setidaknya 2 gol. Nilai absolutnya jelas dan harus tetap keluar.

Handicap 1 × 2: Inter menang dengan selisih minimal 2 gol – Odds Betaland 1.82

Ditandai tujuan: kehati-hatian, menunggu indikasi

Diketahui bahwa salah satu pasar yang paling terpukul adalah pasar gol, khususnya under / over. Namun, di awal musim selalu disarankan untuk tetap berhati-hati, karena beberapa dinamika staf baru mungkin memerlukan waktu untuk mengungkapkan diri mereka dalam substansi mereka. Tentu saja, kesenjangan teknis di Lecce-Inter tidak dapat disangkal, dan ini juga menunjukkan jumlah gol yang memadai. Namun, dalam skenario awal musim ini, penting untuk tidak melupakan pentingnya peluang. Pasar membuktikan lebih dari 2,5 gol Lecce-Inter sekitar 1,55-1,57, yang berarti memperkirakan bahwa setidaknya dalam dua pertiga waktu pertandingan akan berakhir dengan setidaknya 3 gol dicetak. Laga yang sama di tengah-tengah kejuaraan bisa memiliki porsi yang lebih rendah lagi, jika indikator kedua tim menuju ke arah yang diharapkan dari serangan yang sangat produktif (Inter) dan pertahanan pengepungan (Lecce). Namun, pada hari pertama, jika saya bermain di atas 2,5, saya tidak akan pernah menganggapnya di bawah 1,62-1,65.

Babak pertama: pasar yang dapat diandalkan untuk Lecce v Inter?

Dikatakan bahwa hari-hari pertama kejuaraan selalu menjadi yang paling sulit untuk bertaruh, tidak memiliki serangkaian indikasi penting. Namun, dalam beberapa kasus, statistik terkini dapat diandalkan dengan keyakinan tertentu. Misalnya, perilaku Inter di awal-awal, saat kejuaraan 2021/22. Dalam klasifikasi khusus yang hanya berkaitan dengan babak pertama, Inter berada di urutan pertama, dengan unggul dua poin dari Napoli dan 7 poin atas Milan, yang kemudian menjadi juara Italia pada kenyataannya. Namun, yang paling menarik bagi kami adalah fakta lain: perilaku Inter dengan tim-tim kecil.

Melihat bentrokan dengan 7 tim terakhir di klasemen, Nerazzurri mengakhiri babak pertama dengan keunggulan 10 dari 14. 3 dari 4 kesempatan di mana mereka tidak mengakhiri babak pertama dengan keunggulan terjadi di babak kedua. kejuaraan, Inter juga kalah melawan poin berharga kecil dalam hal gelar. Pikirkan 0-0 dengan Genoa, tetapi juga 4-2 berani dengan Empoli, di mana Tuscans telah menemukan diri mereka dalam keuntungan ganda setelah kurang dari setengah jam. Pertandingan lain dari babak kedua di mana tim Inzaghi tidak menyelesaikan babak pertama dengan memimpin adalah yang terakhir dari kejuaraan dengan Sampdoria, ketika Milan sekarang dengan Scudetto pada dasarnya dijahit di dada dan pertandingan dengan Sampdoria telah dibuka. hanya di babak kedua. Ini adalah satu-satunya pengecualian, di kejuaraan terakhir, untuk dominasi Inter dari babak pertama melawan tim peringkat rendah.

SNAI menilai kemenangan Inter di akhir babak pertama adalah 1,75. Ini adalah bagian yang disukai, karena untuk mendapatkan keuntungan, 2 di akhir babak pertama terjadi setidaknya dalam 58% kasus. Kami percaya bahwa ini bisa terjadi lebih sering di Lecce-Inter.

1 × 2 babak pertama: 2 – SNAI odds 1,75

Wasit Lecce-Inter

Alessandro Prontera, 35 tahun dari seksi Bologna, akan ditunjuk sebagai wasit untuk Lecce-Inter. Penunjukan itu bukannya tanpa kontroversi, karena Prontera berasal dari Tricase (di provinsi Lecce). Namun, peluit ini telah menjadi wasit dalam total 17 pertandingan Serie A, dengan 75 kartu diberikan (4,4 per pertandingan). Hanya satu preseden dengan Inter (menang 0-2 di Crotone), tidak ada dengan Lecce.

Pemain yang harus ditonton: Falcone

Wladimiro Falcone memiliki kesempatan sebagai starter di Serie A, setelah tahun tertentu di Sampdoria. Di Sampdoria, Falcone praktis telah mencuri tempat Audero, pertama cedera dan kemudian ditinggalkan untuk beberapa pertandingan di bangku cadangan oleh Giampaolo. Alasan distorsi hierarki awal ini terletak pada penampilan hebat yang ditunjukkan oleh bek ekstrem yang tumbuh di tim muda Sampdoria. Kemudian Audero mengambil kembali tempatnya sebagai starter, tetapi Falcone menyelesaikan kejuaraan dengan persentase penyelamatan 75,5% yang sangat baik, dalam 10 pertandingan yang dimainkan. Hanya 3 kiper yang lebih baik musim lalu: Mike Maignan, Samir Handanovic dan David Ospina. Tiga bek ekstrim dari banyak pemain besar, yang umumnya cenderung menderita tembakan jauh lebih sedikit daripada formasi yang kurang populer.

Seperti disebutkan, Lecce tampak kesulitan dalam fase bertahan, bahkan dengan tim-tim kategori rendah seperti Cittadella, di mana mereka kebobolan total 20 tembakan. Oleh karena itu, akan tepat untuk mengawasi penyelamatan under/over yang dilakukan Falcone, selama Lecce-Inter, dengan serius mempertimbangkan bermain over jika ada ambang batas yang bijaksana (misalnya lebih dari 2,5 atau 3,5 penyelamatan).

Ikuti Bar Olahraga kami

Untuk tetap mendapat informasi terbaru tentang acara, peluang, dan prediksi, ikuti saluran Bar Sport kami di Telegram.

MENGIKUTI

(Gratis!)

Author: Eugene Williams