Pendapatan kewarganegaraan semua dalam pertaruhan: € 450 ribu disita

Pendapatan kewarganegaraan semua dalam pertaruhan: € 450 ribu disita

Di Vercelli, tindakan yang sangat serius telah diambil, dengan saldo negatif yang dibuat oleh polisi pada akhir survei tentang pendapatan kewarganegaraan: 52 dilaporkan, termasuk orang asing yang memalsukan sertifikat tempat tinggal dan pengangguran yang – menurut rekonstruksi Guardia di Finance – hampir semua subsidi yang diterima dalam game online dan taruhan ditarikan.

Sistem kebangkrutan tanpa kontrol pencegahan yang efektif

Seperti diketahui, menurut peraturan pendapatan, dilarang keras bertaruh online selama periode penerimaan subsidi negara.

Ini bukan pertanyaan etis atau moral (kami menyerahkan pekerjaan itu kepada mereka yang membuat propaganda) atau pertanyaan objektif yang ditentukan oleh hukum.

Mereka yang telah jatuh ke dalam “perangkap” tidak dapat mengeluh dan jika mereka benar-benar ingin melakukannya, mereka harus menuding mereka yang menulis (dengan buruk) dan menginginkan teks undang-undang, memberikan hukuman bagi para penjudi.

Kita tahu bahwa peraturan yang sama dipilih dan dipelajari oleh kekuatan politik populis yang telah menjelekkan permainan publik dan juga telah menyetujui undang-undang (yang ada di DRC) yang tidak memberikan kontrol efektif yang efektif dan hasilnya dapat dilihat semua orang .

Undang-undang tersebut menimbulkan kerugian finansial yang sangat besar bagi INPS dan kas negara. Sebuah kegagalan di seluruh papan, ketika ada kesadaran penuh tidak memiliki staf yang memadai untuk pemeriksaan pencegahan.

Harapannya adalah bahwa episode parah ini tidak akan mempengaruhi orang yang benar-benar membutuhkannya.

Setelah pemeriksaan pencegahan oleh INPS gagal, Guardia di Finanza berpikir untuk mencoba menambal kekurangan tersebut dan sekarang ada masalah serius bagi para penjudi: Fiamme Gialle telah mengumumkan bahwa mereka telah menyita sejumlah uang dari rekening giro sebesar € 450.000. Bahkan orang-orang dengan itikad baik berakhir di penggiling daging.

Di kota Piedmont, lebih dari 50 orang dilaporkan ke pengadilan karena mengumpulkan pendapatan yang tidak semestinya.

Penghasilan dasar

Pendapatan kewarganegaraan: hampir setengah juta disita

Guardia di Finanza, dengan kolaborasi INPS lokal dan data referensi silang, memblokir pencairan pendapatan sebesar € 182.000 dan menyita hampir setengah juta sebagai tindakan pencegahan.

Di antara orang asing yang menerima penghasilan di daerah Vercelli, penyimpangan dengan tempat tinggal palsu disorot: subjek mengaku berada di Italia selama lebih dari 10 tahun, pada kenyataannya semua ini tidak sesuai dengan kebenaran.

Cerita yang sama di Palermo: 44 orang asing dilaporkan untuk pernyataan tempat tinggal (palsu).

Siapa yang akan membayar sekarang untuk penipuan konstan yang telah berulang selama hampir 4 tahun?

Pemeriksaan preventif atas pendapatan kewarganegaraan dan hukum menyiram di semua sisi: di hari-hari ini penipuan serius telah muncul yang merugikan negara.

Di Bologna, 44 orang yang mendapatkan penghasilan secara ilegal ditemukan di 4 kamp Roma antara Bologna dan San Lazzaro di Savena. Mereka menerima hingga € 1,200 per bulan tetapi ditemukan ketidakberesan yang menyebabkan pendapatan menyimpang dari kemiskinan: kegagalan untuk mengomunikasikan pendapatan yang diterima, menghilangkan indikasi yang mengacu pada kinerja pekerjaan dan kepemilikan mobil oleh anggota unit keluarga.

Lebih buruk lagi di Pistoia: 3.300 orang yang dikenai tindakan pencegahan diperiksa dan 50 di antaranya menerima pendapatan kewarganegaraan. Juga ditemukan kelompok kriminal pengedar narkoba yang sebenarnya telah dikenai tindakan pembatasan kebebasan pribadi yang menerima pendapatan.

Memang, dalam daftar penerima di wilayah Pistoia, seseorang dihukum karena mengeksploitasi pelacuran anak dan perdagangan budak. Ia rutin mengumpulkan Rdc dari INPS setiap bulan.

Bukti tak terbantahkan muncul dari tidak adanya pemeriksaan pencegahan (siapa yang akan menjawabnya?): Di Napoli, 43 orang yang tinggal di penjara Poggioreale menerima subsidi dari negara secara berlebihan.

Siapa yang akan membayar semua penipuan ini yang merugikan masyarakat karena undang-undang yang ditulis dengan buruk yang tidak memberikan – pada kenyataannya – kontrol pencegahan yang efektif? Jawaban: warga negara dan pekerja yang jujur, serta orang-orang yang benar-benar memiliki dan membutuhkan subsidi publik.

Sumber: Il Sole 24 Ore: pendapatan kewarganegaraan untuk tahanan, pengedar narkoba, dan penjudi

Harap diperhatikan: atas permintaan, kami akan menerbitkan kembali larangan bermain game dan taruhan secara cepat oleh orang-orang yang berpenghasilan.

Larangan membelanjakan game dengan hadiah uang tunai

Hukum tidak meninggalkan keraguan interpretasi untuk penjudi dan petaruh.

Di dalam SK 19 April 2019 tentang cara penggunaan Kartu Penghasilan Kewarganegaraan, di tempat tersebut dinyatakan larangan:

untuk mencegah dan memerangi fenomena pemiskinan dan timbulnya gangguan perjudian (DGA) dalam hal apa pun dilarang menggunakan manfaat ekonomi untuk permainan yang melibatkan kemenangan tunai atau manfaat lainnya;

Di sini Anda dapat berkonsultasi dengan Lembaran Negara

Paragraf 1 Pasal 2 menetapkan penggunaan Piagam RDC dan daftar larangan wajib:

Dalam rangka menumbuhkan partisipasi sosial yang seluas-luasnya dari
penerima manfaat dari pendapatan kewarganegaraan, tanpa mengurangi kepemilikan
persyaratan sehubungan dengan penggunaan barang tahan lama, di antaranya:
untuk seni. 2, ayat 1, huruf c), dari keputusan-hukum n. 4 tahun 2019
melalui Piagam Rdc mereka dapat dipuaskan, di samping
persyaratan untuk kartu pembelian, semua kebutuhan lain dari
penerima manfaat itu sendiri, kecuali yang terkait dengan pembelian
barang dan jasa berikut ini:
a) permainan yang melibatkan kemenangan tunai atau keuntungan lainnya;
b) pembelian, persewaan dan persewaan kapal dan perahu dari
kapal pesiar, serta jasa kepelabuhanan;
c) senjata;
d) materi dan barang dan jasa pornografi untuk orang dewasa;
e) jasa keuangan dan kredit;
f) jasa pengiriman uang;
g) jasa asuransi;
h) barang perhiasan;
i) barang bulu;
l) pembelian dari galeri seni dan sejenisnya;
m) pembelian di klub swasta.

Author: Eugene Williams