memenangkan 3,6 juta lotre tetapi pacarnya mengambil segalanya

memenangkan 3,6 juta lotre tetapi pacarnya mengambil segalanya

Ketika pasangan … pecah, untuk uang keji. Kisah seorang pria yang diduga memenangkan 3,6 juta pound dalam lotere “Set for Life” Inggris, tetapi ditinggalkan oleh rekannya, yang melarikan diri dengan barang curian tanpa ragu-ragu, menjadi viral. Pada kenyataannya, cerita ini sangat berbeda dari bagaimana itu diceritakan pada awalnya.

Mari kita putar ulang rekaman dan merekonstruksi fakta: wanita Laura Hoyle, 40 tahun menganggur. adalah seorang tamu di rumah rekannya, insinyur Kirk Stevens di Nottingham, Inggris.

Kesepakatannya: tiket lotre yang dibeli dan “sewa” tidak pernah ditanyakan

Alih-alih membebankan biaya sewa di pondoknya (untuk tabloid senilai £ 240.000), pria itu mengundangnya untuk membeli beberapa tiket (total 25 pound) lotere “Set for Life” setiap minggu dengan maksud, jika menang , untuk membagi hadiah bersama-sama. Itu sebenarnya cara yang elegan untuk tidak meminta uang padanya.

“Laura menganggur tetapi memiliki dana dari penjualan rumahnya: dia bisa membayar saya sewa tetapi dia adalah pacar saya dan saya tidak pernah meminta sepeser pun darinya. Saya tidak pernah berpikir saya akan menang”.

Tapi itu tidak berjalan seperti yang dia harapkan, atau lebih tepatnya: keberuntungan datang dan jackpot super jatuh, senilai total 3,6 juta pound, setara dengan 4,17 juta euro. Pria itu ditinggalkan dengan segenggam lalat di tangannya. Dia kehilangan uang dan pacarnya.

Premi yang akan dikumpulkan mantan mitra adalah 10.000 pound per bulan selama 30 tahun.

Ketika uang mengubah segalanya… Janji yang tak terpenuhi

Pasangan di bulan Maret, ketika nomor keberuntungan diundi, juga mengambil foto biasa dan dua nama tertulis di tugas simbolis. Banyak tabloid Inggris yang salah paham.

“Lotre Nasional Camelot tidak hanya memiliki cek yang dicetak dengan nama saya juga, tetapi mereka juga memiliki siaran pers yang dikeluarkan dengan keduanya,” kata Kirk dengan getir.

Setelah kemenangan “Laura memberi saya seribu pound sebulan dan mendorong saya untuk mengambil master saya di bidang teknik. Dia juga berjanji kepada saya bahwa dia akan membayar kembali pinjaman mahasiswa saya”.

“Kami memiliki proyek bersama: membeli rumah dan membuka perusahaan untuk berburu hantu, hasrat lama kami”. Idenya adalah wanita yang ingin mempublikasikan video penampilan aneh di Youtube.

Pria itu juga membeli cincin “tetapi itu adalah saat yang buruk bagi kami. Laura sempat enggan berkomitmen dan saya yakin uang menjadi masalah utama”.

“Laura telah pergi dan tidak akan pernah kembali”. Karena dia adalah pemilik yang sah

Sepuluh minggu yang lalu, bagaimanapun, mandi air dingin: “Laura hilang dan tidak pernah kembali”.

Pria itu mengumumkan kepada publik bahwa dia ditinggalkan sendirian. Wanita itu menyambutnya begitu anuitas tiga puluh tahun diakui. Tapi bagaimana Laura Hoyle memotongnya secara drastis dan menguangkan hadiahnya? Sederhana: dia mengklaim kemenangan terlebih dahulu dan dialah yang membeli tiketnya.

Pejabat lotere Camelot sudah jelas sejak awal: dialah yang berhak menguangkan hadiahnya. Tidak masalah jika Anda memiliki nama Anda di cek penghargaan token atau pada siaran pers. Hanya individu yang muncul dengan tiket kemenangan di tangan yang dihitung.

Kalaupun ada sindikat di balik kemenangan, uang hanya akan dikumpulkan oleh satu orang.

Laura Hoyle tidak ragu-ragu untuk memotong pasangan di 360 derajat: baik dalam kehidupan pribadi dan dalam berbagi kemenangan, untuk pindah dari rumahnya. Pria itu juga membantunya bergerak dengan vannya.

Secara hukum wanita itu benar

Sebuah pilihan, yaitu Laura, yang mungkin tampak tidak dapat diterima secara etis tetapi dari sudut pandang hukum tampaknya tidak ada keraguan: jika aturan lotere nasional Inggris diterapkan pada surat itu, dialah yang berhak untuk menikmati uang yang dimenangkan. Tiketnya selalu ada di tangannya.

Pada saat menang, Laura telah menemukan pekerjaan tetapi segera berhenti dari pekerjaannya.

Namun, manusia tidak menyerah: “sebagian dari uang adalah milikku”. Pertarungan hukum yang sengit diperkirakan akan terjadi antara kedua mantan mitra tersebut. “Sebagian dari kemenangan adalah hak saya, saya akan menerima bahkan seribu pound sebulan, 10%”.

Laura telah pindah ke mansion setengah juta pound baru: apartemen impian 5 kamar tidur di 3 lantai di pinggiran Nottingham. Leluconnya adalah bahwa pasangan itu telah memilih rumah itu bersama dan dia membantu mereka pindah.

Sudah setahun yang lalu Laura dan Kirk telah mengidentifikasi lokasi itu, rumah itu masih dalam tahap pembangunan. Mereka telah memutuskan bahwa dia akan membayar hipotek dan tagihan (dengan uang dari rumah kontrakannya) sementara dia akan membayar makanan dan asuransi untuk anjing-anjingnya.

Keberuntungan, bagaimanapun, telah berperan di dalamnya dan Kirk telah membayar untuk kemurahan hatinya yang berlebihan dan, terlepas dari uangnya, dia juga dapat dikatakan dicium oleh keberuntungan: tidak pernah seperti dalam kasus ini adalah pepatah “lebih baik sendiri daripada ditemani dengan buruk. ”.

Author: Eugene Williams