lulus dan menolak edisi nomor 53

lulus dan menolak edisi nomor 53

Setelah 52 hari dan 102 turnamen (89 live dan 13 online), WSOP 2022 akhirnya berakhir. Seperti setiap tahun, ada pemain yang menonjol dengan penampilan luar biasa, yang lain mengecewakan harapan. Jadi mari kita lihat WSOP 2022 dipromosikan dan ditolak.

WSOP 2022: Promotor

Espen Jorstad

Apakah menyebut pemenang Main Event di antara promotor WSOP 2022 sepele? Mungkin tampak seperti ini, tetapi sama sekali tidak jelas. Orang Norwegia mendapatkan nominasi ini karena beberapa alasan, yang pertama dan terutama adalah penampilan fantastis yang ditawarkan di turnamen turnamen. Jorstad dikenal dengan permainan yang selalu berada di ambang kesempurnaan, namun tidak tampil angkuh dan tidak emosi seperti yang terkadang terjadi pada pemain yang terbiasa menjalani karir sebagai poker profesional di depan komputer. Yang Nordik adalah kinerja “total”, dalam arti sebenarnya dari istilah tersebut. Oh dan jangan lupa bahwa Jorstad telah memenangkan bukan hanya satu, tetapi dua gelang di WSOP 2022 ini: yang pertama datang dari acara tim, sebagai tim dengan kolega dan teman Patrick Leonard.

Gianluca Speranza

Dalam konteks Olimpiade, bisa dikatakan bahwa kemenangan Gianluca Speranza di ajang online #2 adalah salah satu yang “selamat-ekspedisi”. Jelas poker menanggapi logika yang sangat berbeda, ini adalah disiplin individu (dan individualistis) yang sangat indah dan setiap pemain bermain untuk dirinya sendiri, tetapi bendera di sebelah nama selalu menyalakan sesuatu, baik pada mereka yang bermain maupun pada mereka yang mengikuti dari rumah.

Bisa dikatakan, sebutan itu pantas karena Gianluca Speranza sekali lagi menunjukkan kemampuan luar biasa untuk selalu memberikan yang terbaik dari dirinya, konsistensi di level tertinggi yang menempatkannya di antara yang terbaik dalam permainan ini. Di atas segalanya, setelah bertahun-tahun berjuang, sang juara Abruzzo masih mampu membuat perbedaan baik secara online maupun langsung. Gelang yang baru dimenangkan menyeimbangkan kepahitan untuk gelang yang lolos secara ekstrem beberapa tahun yang lalu di Acara Utama WSOPE, ketika dia seharusnya pantas mendapatkannya tetapi akhirnya dikejutkan oleh semi-amatir Spanyol Marti Roca de Torres.

Penyebutan lain yang dipromosikan di WSOP 2022: Aldemir, Brandt, Cates, Morciano, Zack

Beberapa pemain lain akan pantas disebutkan, atau dalam hal apa pun mereka dapat sepenuhnya memenuhi syarat dalam kategori “dipromosikan” ke WSOP 2022. Koray Aldemir memiliki beban untuk menampilkan dirinya sebagai juara bertahan Main Event dan pengetahuan yang mengulangi dirinya sendiri sangat sulit. Namun penampilan pemain Jerman itu juga luar biasa dalam edisi ini: 14 uang tunai dan 4 meja final untuknya. Dia juga hiper-positif di Main Event, finis di urutan ke-75 setelah lama mendambakan meja final-encore.

Dan Zack dan Lawrence Brandt akan disebutkan namanya, sebagai pemenang – seperti Jorstad – dari dua gelang dalam acara ini. Zack juga memenangkan peringkat WSOP POY 2022, berdasarkan kontinuitas yang patut ditiru dan konkrit luar biasa yang ditunjukkan di semua acara yang dimainkan. Brandt memenangkan gelang kedua di turnamen KUDA pertama yang dimainkan dalam hidupnya, tetapi lebih banyak yang akan datang untuknya.

Dan bagaimana mungkin kita tidak menyebut Dan Cates di antara yang terbaik, setelah epik back-to-back yang berpusat di Kejuaraan Pemain Poker 50k? Jungleman sekarang menjadi pemain sandiwara yang lengkap, sumber kehidupan yang sangat diperlukan untuk poker hari ini.

Akhirnya, penyebutan untuk orang Italia lain yang membuat kami bermimpi juga sangat diperlukan: Biagio Morciano tidak hanya menyentuh gelang di acara Senior, tetapi juga membawa kembali “normalitas” mereka yang hidup poker sebagai gairah, bahkan mengetahui bahwa dalam hidup itu melakukan lebih banyak lagi.

WSOP 2022: kegagalan

Michael Addamo

Dia tidak terlalu banyak bermain, oke, tetapi ketika dia melakukannya, dia “menyemprotkan”, membuat chip dengan sangat mudah, tetapi kehilangannya dengan mudah. Kita semua tahu bahwa permainan Michael Addamo selalu setidaknya berisiko menengah-tinggi, tetapi ketika “trik”-nya gagal maka itu menyakitkan. Selain itu, Australia memainkan hampir secara eksklusif acara High Roller, dan kali ini dia melakukan kerusakan yang cukup besar tetapi untuk dirinya sendiri: dua peluru kosong di hari 1 dari 250k, dua lagi di salah satu dari 100k HR dan yang sama di 50k: mereka membuat – 800k hanya dengan 3 turnamen. Addamo tetap menjadi juara satu-satunya, tetapi ketika dia tidak fokus dengan baik pada tujuan, edisi dengan 0 dapat terjadi tidak hanya di item gelang, tidak hanya di tabel akhir satu, tetapi juga di satu ITM .

Daniel Negreanu

Bagi Danielino itu bukan nominasi pertama, karena kami juga pernah menyebut dia di artikel “naik & turun” di mid-WSOP. Sayangnya untuk Kanada, trennya tidak berbalik sama sekali, malah semakin memburuk. Mari kita pikirkan kemiringan yang menjadi viral saat berkeliling dunia, sebuah peristiwa yang sebenarnya menjadi ciri tak terhapuskan tahun ini di Piala Dunia. Piala Dunia yang kemudian berakhir dengan neraca yang sangat negatif, seperti yang sekarang sebagian besar dapat diprediksi.

Penyebutan lain gagal di WSOP 2022: Bonomo, Kanit, Koon, Petrangelo

Untuk alasan yang mirip dengan Michael Addamo, meskipun dengan beberapa uang tunai lagi, inilah Justin Bonomo di antara yang menolak WSOP 2022. Orang Amerika nomor 2 dalam Daftar Uang Sepanjang Masa telah dibicarakan lebih banyak untuk kontroversi berulang di Twitter, di mana ia sering mengambil posisi yang agak tidak populer (lihat serangan frontal terhadap Daniel Negreanu pada kesempatan kemiringan yang disebutkan di atas) bahkan jika selalu dengan keberanian , memasang wajah dan reputasi. Di tabel World Series, bagaimanapun, Zeejustin jelas tidak dalam performa terbaiknya kali ini.

Di antara kegagalan kali ini ada beberapa tempat “roller tinggi” dan ini bisa terjadi ketika kartu tidak berputar ke arah yang benar. Tetapi orang-orang multi-titled seperti Jason Koon dan Nick Petrangelo tidak dapat gagal untuk menjadi salah satu “orang jahat” untuk WSOP 2022 ini. Roscio yang berasal dari Massachusetts hanya mencapai satu penyelesaian, $ 181.000, finis ke-9 di acara # 42. Sayang sekali turnamen itu adalah pembelian $ 100.000 dan Petrangelo harus masuk kembali setelah beberapa level pada hari 1 …

Koon bermain sedikit, karena baru tiba di Las Vegas pada awal Juli. Di balik penundaannya tentu alasan keluarga (ia menjadi seorang ayah selama WSOP 2021 dan telah mengumumkan pelonggaran komitmen langsung) tetapi juga bekerja: Jason menjadi kepala Dewan Integritas Poker, sebuah unit yang dibuat oleh GGPoker untuk memerangi fenomena curang. Meskipun demikian, Jason Koon 0-tempat di WSOP 2022 tidak dapat dilihat.

Kami menutup dengan Italia, yang tentu saja tidak menyenangkan. Dan harus diingat bahwa Mustapha Kanit tentu tidak terlalu beruntung di WSOP 2022 ini. Kita tahu bahwa lari memiliki dampak besar pada nasib turnamen langsung, dan dia telah menderita wabah yang menyakitkan di fase-fase kunci dari beberapa acara di awal. dari WSOP. Mungkinkah ini berdampak negatif pada kinerja juara super seperti Musta di sisa seri? Mustahil untuk mengatakannya, tetapi tentu saja tidak menyenangkan melihat bakat seperti dia gagal membuat nama untuk dirinya sendiri di level WSOP, sementara misalnya dia tetap di antara pemenang teratas sepanjang masa di sirkuit EPT.

Terlepas dari perubahan lokasi WSOP, dan sikap kami yang selalu sporty dan Gascon, ternyata masih ada yang salah dengan hubungan antara Musta dan Las Vegas.

Author: Eugene Williams