Kualitas apa yang menentukan pemain poker yang menang?  ini dia

Kualitas apa yang menentukan pemain poker yang menang? ini dia

Pernahkah Anda bertanya-tanya siapa orang terbaik untuk berbicara tentang poker? Jika kita mengecualikan konteks didaktik, di mana jelas guru harus profesional, solusi terbaik bukanlah pro poker.

Mereka yang hidup poker “terlalu banyak dari dalam” dan tidak memiliki bakat komunikatif yang kuat, hampir selalu sulit untuk dicerna oleh masyarakat umum. Menurut pendapat saya, solusi terbaik, untuk memberi tahu poker kepada mereka yang tidak mengetahuinya, adalah pikiran yang tercerahkan, yang juga bersemangat tentang permainan. Misal seperti David Mamet.

Siapa David Mamet?

Sekarang berusia 75 tahun, David Mamet adalah seorang penulis naskah drama, penulis skenario, sutradara, penulis, dan banyak lagi. Karya seninya terkait dengan mahakarya sejarah perfilman seperti “Tukang pos selalu berdering dua kali” (untuk itu ia menulis skenarionya)

Dimulai sebagai penulis naskah, Mamet banyak menulis sebelum beralih ke bioskop, sebagai sutradara tetapi terutama sebagai penulis skenario. Dengan peran ini ia telah menulis halaman yang sangat penting dalam 30-40 tahun terakhir, dari mahakarya yang disebutkan di atas dengan Jack Nicholson, hingga “The Untouchables” oleh Brian De Palma hingga film sukses lainnya seperti “Sex & Power”, “Ronin”, “Hannibal” dan lain-lain.

Mamet juga seorang penulis esai, dan apa yang akan kita bicarakan hari ini adalah bab dari buku pertamanya, “Menulis di restoran”, yang ditulis pada tahun 1987. Di paruh kedua buku ini ada bab pendek, yang merupakan tindakan cinta untuk salah satu gairah terkuat dan paling abadi: poker, pada kenyataannya.

Mamet dan poker

Poker adalah semacam “tetap”, bagi David Mamet, sebuah elemen yang hadir – secara langsung atau tidak langsung – di sebagian besar produksi artistiknya. Dalam film pertamanya sebagai sutradara, “The House of Games,” semua aksinya berasal dari sarang perjudian rahasia. Tetapi secara umum, tulisannyalah yang sedikit menarik publik seperti para pemain di meja, seperti halnya menarik karakternya ke dalam jaring tebal misteri dan penipuan.

Bab, yang diterbitkan tahun sebelumnya di New York Times, berjudul “Hal-hal yang saya pelajari bermain poker di atas bukit”, yang telah diterjemahkan ke dalam “Apa yang Saya Pelajari Bermain Poker di Uptown”.

Pemenangnya seperti burung hantu

Tapi mari kita kembali ke bab singkat tentang poker yang saya bicarakan hari ini, awalnya diterbitkan sebagai esai di New York Times, pada tahun 1986. Dalam ruang yang relatif singkat, David Mamet secara mengagumkan membingkai beberapa konsep yang berkonotasi pemain, baik pemenang dan yang kalah. Salah satu bagian yang paling mengejutkan saya adalah definisi pemain yang paling dia kagumi: “orang yang terlihat seperti burung hantu tua yang bijaksana duduk di atas pohon ek”, yaitu, diam-diam mengamati segala sesuatu yang terjadi di sekitarnya.
Mengutip Konfusius, Mamet menggarisbawahi aspek yang sangat menarik: bagaimana membuat keputusan yang tepat di meja membantu di satu sisi untuk tetap tenang, di sisi lain untuk kurang fokus pada diri sendiri dan lebih fokus pada pemain lain. “Apakah kegugupan mereka terlalu mencolok? Apakah mereka memiliki poin yang kuat? Apakah mereka menggertak? Memahami hal-hal ini tidak mungkin ketika Anda takut, sementara itu jauh lebih mudah semakin Anda puas dengan keputusan Anda. Dan ya, terkadang tersesat, tetapi pada akhirnya perbedaan pendapatlah yang membuat pacuan kuda menjadi mungkin … “

Di sini Mamet sebuah pepatah terkenal oleh Mark Twain untuk menjelaskan dalam beberapa baris apa yang mendorong seorang pemain menjadi seperti itu: “jika Anda tidak suka mengambil kesempatan olahraga, maka Anda tidak harus bermain poker”. Jika Anda tidak memiliki kemampuan untuk mengambil risiko yang melekat dalam kompetisi, maka poker bukan untuk Anda.

Pemain dan introspeksi

Dalam beberapa halaman yang sangat penting ini, mengingat bahwa itu ditulis 35 tahun yang lalu dan oleh seorang non-profesional, ada juga ruang untuk berbicara tentang pentingnya introspeksi dalam diri seorang pemain poker. “Banyak pemain buruk tidak berkembang karena mereka tidak cukup mengenal diri mereka sendiri dan mengabaikan pentingnya bertanya. Jika mereka melakukannya, mereka akan menemukan bahwa mereka perlu dianiaya (ketika Anda menelepon karena tahu Anda ada di belakang), kebutuhan untuk dicintai (“memanggil” kartu ajaib kami), kebutuhan untuk bermain dengan ayah (ketika Anda mencoba menggertak seseorang yang jelas memiliki tangan terbaik) … “

Dan lagi “Mengamati hal semacam ini tentang diri Anda bisa menyakitkan. Sering kali kita lebih suka menderita daripada menyelesaikannya. Tidak mudah untuk melihat kenyataan secara langsung dan memahami bahwa kami tidak bermain poker bahkan jika kami kalah, tetapi kami bermain poker justru karena kami kalah.”

Di sini kita berada pada intisari dari “poker is a game of people”, yaitu permainan yang sama yang digunakan Sergio Marchionne untuk mengenal manajernya secara mendalam.

Apa yang membedakan pemenang untuk David Mamet

David Mamet mengakhiri babnya yang singkat namun intens di mana dia berbicara tentang poker dari sudut pandangnya dengan beberapa pertimbangan tentang pemain yang menang, bahkan di sini tidak sepele. “Poker adalah permainan antara orang-orang yang ditempatkan pada level yang sama dengan uang.” Uang yang sama yang menurut penulis digunakan untuk membeli waktu yang dihabiskan di meja. Oleh karena itu, setiap orang memiliki hak untuk bermain dan bersenang-senang sesuai keinginan mereka. Dan di sinilah letak perbedaan pertama dan terbesar.

Pemain amatir memiliki hak untuk memainkan banyak tangan hanya agar tidak bosan, yang tidak dapat dilakukan oleh pemenangnya. Dia juga tidak bisa merasa malu karena menang terlalu banyak, mungkin di meja dengan orang-orang yang dia kenal baik. Pemain memodelkan dirinya sebagai pemenang dengan mengasumsikan kebiasaan yang terbukti benar dalam jangka panjang. “Dan waktu yang lama, bagi saya, berarti menunggu dua puluh tahun”.

Permainan Besar dan karakternya

Bahkan, Mamet bercerita tentang permainan yang mulai ia ikuti selama masa kuliahnya, semacam “permainan besar” di mana ia awalnya satu-satunya siswa yang berpartisipasi. Sebuah permainan berlanjut bahkan setelah lulus, yang menjadi alasan untuk kembali ke Chicago, kampung halamannya. “September lalu – tulis Mamet – salah satu pemain yang hadir di meja malam itu menunjukkan bahwa kami berlima terus memainkan permainan yang sama selama dua puluh tahun. Sebagai sebuah grup, kami semua telah meningkat. Pada akhirnya, karena kita semua tahu teknik, strategi dan perhitungan probabilitas dan kita adalah orang-orang dengan kecerdasan yang sama, peningkatan hanya dapat terjadi karena satu hal: karakter. Yang, baru saya sadari sekarang bahwa saya akhirnya mulai berkembang juga, adalah kunci sebenarnya dalam poker.”

Buku David Mamet “Catatan di tepi taplak meja” (1987), diterbitkan dalam bahasa Italia oleh Minimum Fax, masih tersedia dalam format cetak dan e-book.

Author: Eugene Williams