kisah luar biasa yang bisa membuat turnamen menghilang

kisah luar biasa yang bisa membuat turnamen menghilang

Siapa pun yang akrab dengan poker langsung mungkin belum pernah mendengar nama salah satu festival poker paling dicintai di dunia, Aussie Million.

Regulasi perjudian di Australia entah bagaimana bisa menyebabkan penutupan acara yang dikelola oleh Crown Resort.

Tapi mari kita lihat bagaimana dan mengapa.

Kelayakan lisensi

Regulator perjudian di Australia telah mengambil tindakan dalam dua tahun terakhir untuk menyelidiki kelayakan Crown Resort untuk memegang lisensi perjudian. Raksasa Australia itu dianggap tidak memenuhi syarat untuk memilikinya, karena propertinya yang baru dibuka di Melbourne, Perth, dan Sydney.

Jenis operasi ini ditujukan untuk pemain slot, tetapi area penawaran Kasino lainnya pasti akan segera terkena.

Namun, pihak berwenang mengizinkan Crown untuk terus beroperasi, mengingat kesediaan raksasa untuk bekerja sama dan transisi yang hampir total ke dewan direksi baru.

Crown Sidney yang baru dan futuristik, selesai pada tahun 2020, mungkin akan diresmikan secara resmi pada 8 Agustus 2022, tetapi yang tidak diketahui tetap ada.

Laporan Bergin

Berkas investigasi yang baru saja kami rujuk telah berganti nama menjadi “Laporan Bergin” dan menyoroti situasi bencana dalam keuangan sebagian besar Crown Resorts.

Berkas ini memunculkan beberapa rekomendasi yang diberikan kepada pemerintah Australia.

Pertama, pemain mesin slot harus memilih dan mengomunikasikan batas kerugian, yang akan tergantung pada jenis pemain. Selain itu, waktu bermain akan dipantau oleh sirkuit internal kasino.

Crown Melbourne adalah rumah bagi sekitar 2.600 mesin game, sekitar 10% dari 26.321 yang didistribusikan di seluruh negara bagian. Pendapatan Crown Melbourne adalah A $ 97,1 juta pada paruh pertama tahun 2021, turun 90,5% karena covid. Pendapatan dari mesin game elektronik mewakili A $ 23,4 juta.

Jutaan Aussie

Mengapa aturan ini dapat memengaruhi masa depan Jutaan Aussie?

Kesibukan terbaru dari peraturan dan regulasi baru ini dapat menyebar ke area lain dari bisnis Crown Melbourne, termasuk permainan meja kasino dan ruang poker populer. Batas kerugian yang dikenakan pada pelanggan dan pembatasan penggunaan uang tunai akan berdampak buruk pada keuntungan Crown Melbourne.

Kasino entah bagaimana harus menutupi defisit, terutama karena grup tersebut memiliki pemilik baru setelah raksasa investasi Amerika Blackstone Group, pemilik The Cosmopolitan Las Vegas, menyelesaikan akuisisi A $ 8,9 miliar pada akhir Juni 2022.

Sulit membayangkan akuntan Blackstone memungkinkan untuk menghalangi aliran pendapatan utama perusahaan tanpa menutupi defisit di tempat lain. Meskipun ada aturan ketat lainnya mengenai jumlah slot yang diizinkan di fasilitas, mungkin ada ruang untuk lebih banyak permainan meja kasino atau fitur lain yang menghasilkan uang tunai.

Seperti yang diketahui semua orang, poker tidak menghasilkan cukup uang dibandingkan dengan slot dan permainan meja. Bahkan turnamen poker bergengsi, seperti Aussie Millions Main Event, tidak menghasilkan uang dalam jumlah besar. Lihat saja Aussie Millions Main Event 2020. Ini menarik 820 peserta untuk Buy In sebesar AU $ 10.600 dengan $ 600 di rake.

Permainan yang menguntungkan. Jutaan Aussie menuju penutupan?

Ini setara dengan AU $ 492.000 dalam penggaruk untuk sebuah turnamen, yang terdengar bagus pada pandangan pertama, tetapi kemudian ada faktor lain yang perlu dipertimbangkan. Biaya staf dan fakta bahwa 820 pemain itu membayar $ 600 untuk menyapu tetapi mungkin tidak banyak lagi untuk minggu yang mereka mainkan di meja turnamen. Ganti 90+ ​​tabel itu dengan blackjack, roulette, dan bakarat, dan pikirkan berapa banyak uang tambahan yang akan dihasilkan hanya dalam hal staf dan jenis permainan.

Seluruh kisah Crown Resorts dimulai pada 2019 ketika pemegang saham mayoritas saat itu James Packer berusaha menjual 19,99% sahamnya di Crown Resorts kepada sesama pengusaha Lawrence Ho dari Melco Resorts yang berbasis di Makau.

Lawrence Ho adalah putra mendiang Dr. Stanley Ho, yang merupakan orang kuat yang pernah menikmati monopoli kasino Makau, tetapi juga sangat terkait dengan aktivitas triad dan kejahatan terorganisir. Stanley Ho membantah tautan semacam itu sampai hari kematiannya pada 26 Mei 2020, tetapi Komisi Kontrol Kasino New Jersey mengatakan pada 2009 bahwa ikatan Stanley Ho dengan triad begitu kuat sehingga mereka mencegahnya mendapatkan lisensi perjudian.

Stanley Ho

kotak Pandora

Crown Resorts telah menandatangani perjanjian dengan otoritas New South Wales selama pembangunan kasino Sydney. Kesepakatannya adalah dia tidak akan memiliki hubungan dengan Stanley Ho atau banyak perusahaan yang terhubung dengan dia dan orang-orangnya. Meskipun menjadi putra Stanley Ho, Lawrence Ho tidak memiliki kepentingan bisnis yang menghubungkannya dengan ayahnya yang kontroversial… atau begitulah yang dipikirkan Packer. Baru kemudian diketahui bahwa Lawrence Ho ada dalam daftar salah satu perusahaan yang masuk daftar hitam sebagai Direktur dan akibatnya penyelidikan dimulai.

Selama penyelidikan, penyelidik menyelidiki cara kerja Crown Resorts dan menemukan banyak kasus pelanggaran. Ini termasuk pencucian uang, pajak yang kurang dibayar dan metode bisnis yang tidak bermoral. Pemerintah Australia telah meluncurkan komisi kerajaan, penyelidikan tingkat tertinggi, pada operasi Crown, dan kebangkrutan lainnya telah terungkap.

Crown Resorts ditemukan tidak layak untuk memegang lisensi perjudian dan didenda AU $ 80 juta. Penyelidikan serupa ke Crown Perth mengungkapkan kebangkrutan dan operasi serupa.

Sejak itu, perusahaan telah mengalami lusinan perubahan dan reformasi. Ini termasuk Dewan Direksi baru dan perubahan cara perusahaan beroperasi. Misalnya, tidak lagi menggunakan “operator junket” untuk menarik VIP China yang kaya. Mudah-mudahan, perubahan yang akan datang bukan untuk menghilangkan Jutaan Aussie secara permanen.

Berita poker menurut Matthew Pitt

Author: Eugene Williams