ketika Prancis menggabungkannya dengan Giaroni dan Musta

ketika Prancis menggabungkannya dengan Giaroni dan Musta

Mesin waktu poker kami kembali lebih dari 10 tahun, ke dua episode buruk yang terjadi di Prancis, yang melihat dua pemain Italia sebagai korban: Gianni Giaroni dan Mustapha Kanit.

Giaroni dan kecurigaan kolusi di meja final Partouche 2009

Suatu hari di penghujung November 2009, saat Gianni Giaroni hendak mencapai hasil hidupnya. Itu adalah Acara Utama Tur Poker Partouche, turnamen pembelian € 8.000 dengan kumpulan hadiah yang dijamin sebesar 3 juta. “Profesor” yang terlambat memenuhi syarat untuk meja final, menempati posisi ketiga tetapi dengan jumlah tudingan yang tak ada habisnya.

Gianni Giaroni sudah curiga

Beberapa jam setelah turnamen berakhir, Gianni mengungkapkan dalam wawancara dengan GiocoNews bahwa dia merasa ditipu. Menurut dia, dua orang Prancis yang menempati posisi pertama, Jean Paul Pasqualini dan Cedric Rossi, berkolusi. Tak hanya itu, menurut Giaroni, keduanya membuat tanda-tanda yang begitu jelas sehingga setelah beberapa jam, dia sendiri sudah bisa memahami kartu apa yang mereka miliki.

Video tuduhan

Beberapa minggu kemudian, muncul video yang menggemparkan di seluruh dunia, di mana sinyal antara dua tersangka kolusi cukup jelas. Berikut videonya

Pengusiran dari GPI, maka tidak ada apa-apa

Alex Dreyfus, sekarang CEO Socios dan sponsor klub sepak bola besar, tetapi kemudian pemilik Indeks Poker Global, juga berbicara. Dreyfus mengumumkan penangguhan kedua pemain dari situs GPI: “Kami tidak ingin menyalahkan siapa pun, tetapi kami meminta 50 pemain terbaik di dunia untuk menonton video dan umpan baliknya sangat jelas,” kata Dreyfus yang juga seorang rekan senegara keduanya.

Namun, hingga saat ini, tidak ada ketentuan yang diadopsi oleh sirkuit yang, apalagi, ditutup beberapa tahun kemudian. Harus dikatakan bahwa Pasqualini sendiri dengan tegas menolak semua tuduhan, dan pemain asal balap itu masih sering berkunjung ke sirkuit.

Ketika Musta tersingkir dengan tangan terlipat

Juga dari Partouche Poker Tour, tetapi tahun berikutnya dan dalam acara sampingan € 1.500, muncul kisah ketidakadilan luar biasa lainnya yang diderita oleh seorang pemain Italia di tanah Prancis. Dalam hal ini kita berada di Palm Beach Casino di Cannes, dengan protagonis Mustapha Kanit yang masih sangat muda (19 tahun).

Seperti yang kami ceritakan di artikel waktu itu, si biru menemukan dirinya di papan pelangi 2-2-3-8 melawan lawan Prancis, yang 4-taruhan 3-taruhan Italia hingga 2 ribu chip. Musta kemudian memikirkannya, menyebut dirinya waktu dan, beberapa detik dari akhir, pusha dengan total 7.700. Lawan kemudian mendengus dan melipat dengan marah, mendorong kartunya dengan jelas melewati garis taruhan. Pada berita flip Musta tidak bisa menahan godaan, menunjukkan A7off untuk gertakan. Pada titik ini yang luar biasa terjadi: orang Prancis itu mengambil kartunya dari kotoran, memanggil tukang lantai mengklaim bahwa tindakan Kanit telah terjadi di akhir hitungan mundur dan ofisial pertandingan memberinya hak yang luar biasa! Sungai kemudian berbalik, yang merupakan 6 untuk mengusir Mustapha Kanit dari turnamen.

Musta mencoba meminta penjelasan, tetapi dimarahi dengan kepura-puraan mengekspresikan dirinya dalam bahasa Prancis, bahasa yang jelas-jelas tidak diketahui Mustacchione dengan baik. Untuk mendukung biru dalam protesnya hanya dua pemain non-Prancis di meja, yaitu Mickey Denmark “mement_mori” Petersen dan Amerika Michael Binger, sementara semua transalpines mendukung keputusan aneh yang diadopsi. Binger bahkan didiskualifikasi dari turnamen, karena protes berulang kali.

Kisah Mustacchione

Beberapa minggu kemudian, Musta memberi tahu kami tentang kesialan itu: “Saya pikir ada campuran antara ketidakmampuan dan itikad buruk, karena tukang lantai membuat keputusan yang berbeda. Awalnya mereka memilih untuk membelokkan sungai seolah-olah dia memanggil, kemudian mereka ingin mengakhiri aksi pada taruhan 3 lawan seolah-olah saya telah mengotori, akhirnya mereka menelusuri kembali langkah mereka lagi. Mereka tidak menerima penjelasan dalam bahasa Inggris, dan ketika saya mencoba berbicara bahasa Prancis, mereka bahkan mengoreksi artikelnya… “.

Author: Eugene Williams