Jutaan Aussie berada dalam bahaya karena perubahan undang-undang

Jutaan Aussie berada dalam bahaya karena perubahan undang-undang

Peraturan tentang perjudian online memasuki industri seperti air. Dan jika mereka menemukan celah, lebih buruk lagi. Ini mungkin terjadi pada Jutaan Aussie seri tradisional poker internasional, yang terancam punah karena perubahan undang-undang perjudian Australia dan alasan keuangan.

Ketidaknyamanan yang ditimbulkan oleh langkah peraturan ini dihasilkan dari penyelidikan selama bertahun-tahun ke Kasino Crown Melbourne, rumah dari Jutaan Aussie, yang keputusannya menunjukkan bahwa perusahaan tidak dalam posisi untuk memiliki lisensi untuk mengoperasikan kasino di negara tersebut. Namun, setelah setuju untuk mengganti hampir semua eksekutif dan berjanji untuk mengubah praktik bisnisnya, Crown Resorts diizinkan untuk terus beroperasi.

Perubahan hukum

Australia sekarang menegaskan bahwa pengguna mesin slot harus terlebih dahulu menyetujui batas kerugian yang ditentukan sendiri sebelum mereka diizinkan untuk berjudi. Pembatasan uang tunai baru menyatakan bahwa pemain hanya dapat bertaruh maksimum A$1.000 dalam periode 24 jam tanpa memberikan ID foto yang dapat diterima.

Saat ini, pendapatan mesin slot menyumbang sekitar 25% dari total dan faktor inilah yang pada akhirnya bisa menjadi kehancuran Jutaan Aussie, karena pendapatan kasino akan sangat dipengaruhi oleh perubahan peraturan dengan kekurangan harus diimbangi entah bagaimana. Karena pendapatan dari penyelenggaraan turnamen poker jauh dari apa yang “normal” untuk slot dan permainan meja.

Meskipun jumlah mesin slot di setiap lokasi dikendalikan, meja permainan tradisional tidak. Roulette dan blackjack membutuhkan staf minimal untuk beroperasi, tidak seperti acara poker besar.

Kasino Crown di Melboune, rumah bagi Jutaan Aussie.

Alasan lain untuk meragukan Jutaan Aussie

Waktu akan memberi tahu, tetapi ada satu perubahan lagi yang bisa terdengar seperti lonceng kematian Jutaan Aussie. Pada tahun 2019, pemegang saham mayoritas Crown Resorts James Packer berusaha menjual 19,99% sahamnya kepada Lawrence Ho, putra Dr. Stanley Ho, yang telah mengkonfirmasi hubungan dengan kelompok kejahatan terorganisir Tiongkok, Triads.

Stanley Ho pernah ditolak oleh Komisi Kontrol Kasino New Jersey ketika dia mengajukan permohonan lisensi game karena aktivitasnya dan meskipun Lawrence Ho tidak memiliki hubungan langsung dengan bisnis ayahnya, dia terdaftar sebagai direktur perusahaan yang masuk daftar hitam di Australia.

Stanley Ho pernah memonopoli kasino di Makau dan terhubung dengan perencana pesta VIP yang biasa memberi makan pemain kaya raya ke kasino Crown Resorts. Jalan pendapatan ini sekarang juga mati.

Jadi, dengan dua sumber pendapatan utama di garis bawah untuk Crown Resorts, dapat dimengerti mengapa komunitas poker harus takut bahwa kehilangan salah satu seri live besar dapat dihapus dari jadwal.

Author: Eugene Williams