Juara dunia Sander Lylloff, pada tahun 2007 ia memenangkan EPT

Juara dunia Sander Lylloff, pada tahun 2007 ia memenangkan EPT

Dalam pengaturan klasik Fairmont di Monte Carlo, BGWC ke-53, kejuaraan backgammon dunia, berakhir kemarin. Pemenangnya adalah seorang kenalan lama poker dan sirkuit EPT: Sander Lylloff.

Pahlawan Sander Lylloff dari dua dunia: poker dan backgammon

Orang Denmark, yang pada tahun 2007 telah memenangkan EPT Barcelona untuk € 1.170.000, kali ini menang di Kejuaraan Dunia Backgammon di Monte Carlo. Pada usia 40, Lylloff dengan demikian menjadi pemain kedua dalam sejarah yang memenangkan EPT dan kejuaraan backgammon. Yang pertama adalah rekan senegaranya Mads Andersen, yang memenangkan BGWC pada 2002 dan EPT Copenhagen pada 2006.

2022 BGWC: Kemenangan Lylloff dan … poker

Di Monte Carlo, Sander Lylloff mengalahkan kompetisi 206 lawan, yang terakhir adalah pemain muda Ceko Zdenek Zizka. Anehnya, di babak 16 besar Lylloff telah mengalahkan pemain Prancis Arnaud Matter, yang juga mantan juara EPT (Praha 2007, memimpin melawan Gino Alacqua).

Backgammon dan poker, hubungan dekat

Backgammon oleh karena itu dikonfirmasi sebagai kumpulan pemain poker yang sangat baik, bahkan jika kebalikannya jauh lebih sulit terjadi. Sulit untuk mengetahui alasannya, tetapi Sander Lylloff sendiri adalah orang pertama yang menunjukkannya dalam sebuah wawancara dengan PokerNews 3 tahun lalu.

Afinitas dan perbedaan, menurut Sander Lylloff

“Backgammon adalah permainan informasi lengkap, dan karena itu sudah sangat berbeda dari poker. Dalam backgammon itu dimainkan sebagian besar mengarah ke atas, dan dalam dimensi “intim” ini lebih dekat dengan poker, serta dalam ayunan luar biasa yang kadang-kadang dihadirkan ”, kata orang Denmark itu.

“Rata-rata permainan backgammon berlangsung lebih lama daripada permainan poker head up, sehingga adrenalin dan ketegangan lebih tinggi dan ini adalah salah satu alasan mengapa saya selalu menikmati bermain backgammon. Kedua permainan membutuhkan dasar matematika yang baik, tetapi tidak harus pada tingkat akademis. Baik di poker maupun backgammon, Anda harus bisa memecahkan masalah matematika sederhana. Aspek lain di mana kedua permainan terkait adalah yang emosional: kemiringan dapat terjadi di kedua permainan, sehingga kemampuan untuk mempertahankan kontrol adalah kualitas yang bagus yang sama.

“Secara umum, saya pikir pemain backgammon cenderung mengambil pendekatan yang lebih matematis daripada rata-rata pemain poker. Untuk bagian mereka, pemain poker harus banyak menggertak dan mencoba menjadi lebih tidak terduga. Yang aneh adalah kenyataan bahwa saya telah melihat banyak pemain backgammon menjadi pemain poker hebat, tetapi saya tidak dapat memikirkan contoh sebaliknya, ”simpul Lylloff.

Italia juga menang dengan Annalisa Agosti

Namun, di Fairmont di Monte Carlo, bukan hanya Sander Lylloff yang menang. Bendera tiga warna juga ada di gulungan kehormatan edisi ini, terima kasih kepada Annalisa Agosti. Pembalap Italia itu mengukuhkan dirinya sebagai juara acara yang diperuntukkan bagi wanita, mengalahkan Pia Aimonen dari Finlandia di final. Bagi Agosti, ini adalah pertandingan back-to-back yang bergengsi, setelah tim biru mengalahkan Laura Monaco di final all-Italia pada tahun 2021. Monaco sendiri pada gilirannya menjadi juara dunia ganda, setelah memenangkan 4 gelar putri (dari 2012 hingga 2015).

Gambar sampul: Sander Lylloff (terima kasih kepada halaman Facebook Kejuaraan Dunia Backgammon)

Author: Eugene Williams