influencer Twitch yang bangkrut dalam 140 detik di slot

influencer Twitch yang bangkrut dalam 140 detik di slot

Kami ingin menceritakan kisah yang sangat buruk yang, bagaimanapun, harus membuat kami merenungkan kecanduan judi dan mengundang semua orang untuk berhati-hati saat bermain online, karena uang mungkin tampak virtual tetapi tidak sama sekali.

Kisah yang sangat kontroversial menyangkut influencer Twitch, Felix Kanada “xQc” (kami lebih suka menghilangkan nama keluarga) yang dapat membanggakan lebih dari 10 juta pengikut di platform streaming.

“XQc” adalah gamer profesional, salah satu yang terbaik di dunia Overwatch. Selama Liga Overwatch 2018 dia diskors dan didenda karena beberapa komentar homofobia. Dia adalah bagian dari tim e-Sports Bahan Bakar Dallas.

Fiksi atau kenyataan? Satu-satunya hal yang pasti adalah contoh buruk di Twitch dengan 10 juta pengikut potensial

Episode baru-baru ini yang melihatnya sebagai protagonis memberi kita pemikiran tentang dampak perilaku tertentu di media sosial yang merugikan orang lain. Juga harus dikatakan bahwa kami meragukan keaslian kerugian aktual dari sesi itu – yang berlangsung lebih dari 2 menit -, banyak orang di Twitter mengangkat hidung mereka dan berbicara tentang “simulasi”. Bagaimanapun, contoh buruk itu dikemas dengan indah.

Setelah sekian lama hiatus, Felix kembali bermain judi online dan menggiling setiap permainan peluang, terutama slot online. Dalam satu sesi, badai pecah (secara sah): hanya dalam 140 detik, Kanada kehilangan $ 170.000. Sebuah kegilaan yang nyata.

Di Twitter Jake “JakeSucky” Lucky, bintang esports dan salah satu pemilik Full Squad Gaming, mengunggah cuplikan dua menit yang menunjukkan Felix “xQc” berjudi dan kehilangan uang dalam hitungan detik.

Baru saja menyaksikan xQc kehilangan $170.000 dalam 140 detik perjudian dan hidup benar-benar tidak nyata lagi pic.twitter.com/xO879sEUxE

— Jake Lucky (@JakeSucky) 7 Juli 2022

Tidak ada emosi atas kehilangan yang diderita

Perilakunya membuat semua orang bingung: dia kehilangan sejumlah uang yang mengesankan seolah-olah tidak ada yang terjadi.

Dia tidak menunjukkan emosi apa pun, keterpisahan dari kenyataan dan dari uang yang menunjukkan dua hipotesis: yang pertama adalah bahwa bocah itu ludopatik dan membutuhkan bantuan dan perawatan (dia harus dijauhkan dari jenis aliran yang menghasutnya untuk bermain patologis tanpa kriteria dan mengajari orang lain pendekatan yang sangat salah di depan mouse).

Hipotesis kedua (yang juga dianut oleh banyak pengikut di Twitter) adalah bahwa pada akhirnya Felix disponsori oleh beberapa perusahaan game dan bahwa uang itu bukan miliknya atau bahkan semua ini adalah simulasi yang diatur dengan baik.

Sebuah perilaku yang bahkan lebih serius karena tidak bertanggung jawab terhadap orang-orang yang mengamatinya.

Tetapi kita harus meneriakkannya dari empat angin: bahkan satu euro dari uang kita memiliki bobot dan dapat menghabiskan banyak pengorbanan untuk mendapatkannya. Jadi, bertindaklah sesuai.

Kita tidak akan pernah tahu kebenarannya.

Masalah Kecanduan: xQc Membutuhkan Perawatan dan Komunitas Twitch Harus Dilindungi

Kasus influencer juga membutuhkan perhatian yang tepat dari platform sosial. xQc adalah pria yang membutuhkan, pertama-tama, untuk dibantu, tetapi tidak hanya. Komunitas Twitch harus dilindungi.

Sejak Januari xQc telah berulang kali mengaku memiliki masalah kecanduan judi besar. Pada 2 Mei, selama podcast Pokimane, dia mengungkapkan bahwa dia telah kehilangan $ 1,85 juta. Ayah streamer berbicara langsung untuk berbagi ketakutan dan kecemasannya terhadap putranya. Sebuah drama yang nyata.

Ceramah dari ayahnya tidak berguna: Felix mengumumkan pada 9 Mei bahwa dia ingin memproduksi serangkaian episode yang didedikasikan untuk taruhan olahraga yang terkait dengan taruhan yang banyak dibicarakan. Di Twitch, banyak pengikut telah menyatakan kritik dan skeptisisme.

Streamer Amerika terkenal Trainwreck, yang nama aslinya adalah Tyler Niknam, telah menyuarakan keprihatinannya tentang komunitas Twitch. Bagaimana kita bisa tidak setuju? Perilaku influencer tertentu harus jauh lebih bertanggung jawab. Temanya hanya itu. Di Italia, penggunaan influencer oleh bandar dilarang (lihat Keputusan Martabat) tetapi tampaknya semua orang berpura-pura tidak ada yang terjadi.

Author: Eugene Williams